Home » , , , , , » Membaca Kaba Puteri Bunga Karang Lewat Puisi

Membaca Kaba Puteri Bunga Karang Lewat Puisi

Rusli Marzuki Saria (kelahiran Kamang, Bukittinggi, 26 Pebruari 1936), termasuk salah seorang penyair Indonesia yang menulis puisi bertolak dari nilai-nilai sub-kultur daerahnya. Lewat puisi, Rusli berusaha mengucapkan dirinya sebagai warga sub-kultur Minangkabau, di mana “kaba” merupakan salah satu bentuk sastra lisan yang terkenal di daerahnya. Beberapa puisi Rusli memperlihatkan pengaruh yang kuat kepada kaba Minangkabau itu. Ia telah melahirkan puisi yang berolak dari cerita kaba itu sendiri.


Puisi berjudul “Puteri Bunga Karang”, misalnya, memperlihatkan usaha Rusli untuk mengungkapkan (kembali) permasalahan yang terdapat di dalam kaba “Bunga Karang”. Dalam hal ini, kritikus Mursal Esten (1981) mengatakan, “Puisi Rusli berjudul “Puteri Bunga Karang” itu memang lebih baik dari puisi-puisinya yang lain, karena permasalahan yang ada dalam kaba “Bunga Karang” dihayatinya dengan baik, sebagai warga dari sub-kultur Minangkabau. Dia merasakan di dalamnya. Di dalam permasalahan yang diungkapkan puisi itu.” -Dasril Ahmad, dalam “Puteri Bunga Karang” Rusli Marzuki Saria: Puisi yang Bertolak dari Akar Tradisi-

Nah, untuk lebih jelasnya, ini dia puisi Rusli Marzuki Saria yang berjudul Puteri Bunga Karang;

Puteri Bunga Karang

1
Awan merendah. Angin berpusar-pusar
Puteri Bunga Melur keluar dari muara Muar
Sebuah lancing kecil
Kisah ini dirawikan lewat kaba

Kuserahkan diriku pada gelombang dan pasang
Laut bernyanyi. Camar melayang-layang
Antara batang Muar dan pulau Pagai
Dimana engkau kekasihku: Nahkoda Muda

Bandar Muar. Kapal-kapal bersandar
Alangkah ramainya
Puteri Bunga Melur hilang dalam kelambu

Inang dan dayang-dayang istana
Berlari ke ruang tepi. Yang tinggal hanya
Enam puadai kencana

2
Malam turun di istana bandar Muar
Anak raja Bugis itu duduk sendiri. Bagai
burung kehilangan pasangannya
Desah laut, kilat cahaya

Puteri Bunga Melur yang rait
di balik kabut malam bandar Muar
Tercoreng malu anak raja Bugis
sang puteri menghilang tanpa berita

Sumpah telah mendera buat bersetia
Janji mengikuti kekasih masing-masing
dan meninggalkan negeri ini

Apakah yang lebih sakti daripada sumpah:
tenggelam ke dasar laut
daripada menyerah kepada nasib?

3
“Dari Tiku ke Kuraitaji
Anak payang membeli limas
Biarlah aku mungkir janji
Karena loyang gantinya emas…”

Puteri Bunga Melur juga yang terisak
Tentang janji, sumpah dan setia
Sebab ikrar itu sudah terucapkan
“…biar bersama-sama membuang diri ke laut lepas”

Bandar Muar seharian penuh sesak
Perahu, pencalang, sekunar, jukung dan tongkang
Lancang dan sampan bagai ikan badar terlantar

“Mengapa aku kakak katakan edan?”
Barangkali nasib tersirat diam-diam
Dari kesunyian masing-masing

4
Gelombang menari-nari di sini
menjilat lidah pasir
Di mulut muara
batang Muar

Pasang naik, matahari pun naik
Puteri Bunga Melur ingat kekasih
Nahkoda Muda-Sutan Kinali
Tunangan tak resmi mekar dalam hati

Jodoh dalam batin
dibawa retak tangan
Teguh dalam janji
sangsai dalam penderitaan

5
Puteri Bunga Melur yang sendiri
dalam lancang
Ditelan lautan
di hari-hari pelarian

Nahkoda Muda terlintas-lintas di mata
bergayut di pucuk buih
Di laut pagai
dan arus amat kencangnya

Telah kutulis nasibku
di atas daun sirih
Dengan kapur gunung sebatang
dari hari pertama

Begitu sunyinya nasib
dalam igau
Purnama marak
bersembunyi di balik kabut

6
Kuminta angin berembus
dan badai reda
Lancang kecil
di atas samudera

Kuminta bintang-bintang
menuntun lancangku
Di malam begini hitam
petir menghantam

Nahkoda-
Nahkodaku
Kekasihku
Tunanganku

Lihatlah laut pasang
Dengarlah gelombang mengerang
Di mana engkau nahkodaku
Kucari kau ke sini - di pulau Pagai!

7
Puteri Tunggal nan Jombang sang ibunda
Terisak-tersedu
Karena sang puteri lari
tinggalkan calon suaminya

Puteri Tunggal nan Jombang
tak dapat dirawikan
Kemarahannya
dan malunya

Didamiknya dadanya
dibantun-bantunnya
rambut di kepala
dengan sangat garangnya

Lengkisau hari-harinya
datang berpusaran
Api di telapak tangan
tenggelam dengan erat

8
Bulan tersipu di atas laut
Ketika ombak berderai
Dan angin tenang
Tanpa pasang

Nyanyian masalampau
rabuk masadepan
bersatu di sini
di atas karang

Puteri Bungsu bercinta
dengan laut
Ketika ombak Purus
bernyanyi dan mengeluh

Kau jabat tangan waktu
dengan ragi kasihsayang
Tuak kelapa Pagai
memabukan ku!

9
Telah kau lepas rindu
Puteri Bungsu-
Di balik purnama
mengintai bencana

Di atas peraduan tak ditemukan engkau
Yang tinggal jejak di pasir
Dan wangian sedapmalam
Kembang angsoka

Kau pilih lari malam hari
Bersinar bintang kala
Laut mengeram malam hari

Kau serahkan dirimu pada gelombang
Sebelum badai tiba
Malam gelap gulita

10
Awan bergumpal hitam di atas lautan
Elang laut berkepak. Nasib juga sedang
menunggu Puteri Bungsu
Ketika sumpah itu diucapkan

Puteri Tunggal nan Jombang menyeru:
“Anak kualat, anak celaka….!
Anak yang tak tahu membalas guna…
Memberi malu kepada orang banyak”

“Atas kesusahanku mengandung dan
melahirkannya ke dunia,
ya Allah, kalau ia ada di daratan
diterkam dan diserkah harimau laparlah ia,
jika masuk kuala, ke sungai atau ke lautan
tertumbuk dan terlepaslah lancang
yang dinaikinya ke batu karang…”

Sumpah itu sudah terucapkan
ketika pitam
Sang Bunda Alam

11
Gagak terbang di senja. Kita bercerita
tentang laut mengamuk
Dan kisah cinta yang remuk
Antara Pagai dan bandar Muar

Terlintas sebuah rumah buat haritua
Ketika kau dulu mengimpikannya
Bunga ros yang mekar serta lila
Dalam taman berdua

Tapi nasib tetap juga dalam suratan
tangan. Tergenggam erat di tanganmu
Dan terbengkalai

Di balik musim usia telah jadi
kulit limau berkerinyut. Menanti
lapuk di kemarau panjang

12
Jaringlawa terbentang di siang
Menungu mangsa yang letih di perburuan
yang panjang. Langit biru, awan menyisih
Ringkik kuda ditelan cakrawala

Telah bermusim dukaku di sini
bertahta. Kabut melintas batas
Dan suara itu melolong di malam
panjang sekali

Kusulam asib yang bengis
dalam sunyi sendiri
Kau ajuk lautku biru
di hari-hari kelabu

Buyung! Disini sajalah main dadu
di bawah pohon randu
Silang-sengketa nasib
dalam perjalanan rahib

13
Gelombang memanggil aku
Badai sedang menanti aku
Gelap malam hitam
Menunggu aku!

Kuserahkan jiwa kepadamu
Laut biru dalam
Bersetubuh denganmu
Dalam kelam

Kuingat kecupan yang panas
Badai panas matahari khatulistiwa
Lidah ular berbisa

Airmu menari-nari
Anginmu berpusar-pusar
Awanmu merendah

14
Kutulis riwayatmu
Kueja namamu
Dari hari ke hari
Dari saat ke saat

Kubaca deritamu
lewat gelombang
Kubaca sukacitamu
lewat garistangan

Puteri Bungsu
puteri terakhir
yang lahir

Puteri Bungsu
laut sedang bergelombang
laut bakal pasang

15
Beri aku laut yang menggelegak
dan angin panas melambai
Kubakar diriku di dalamnya
sepuas-puasnya

Beri aku laut yang mendidih
dan badai khatulistiwa
Benamkan aku ke dasar paling dalam
sampai ke keraknya

Dengan seluruh tubuh terbakar
Aku ingin jabat tanganmu
dalam ngigau

Kau itu Ibu Kehidupan
ibu alam pemurah
ibu alam pemarah

16
Haritua bagai rumah di pantai
Bunga-bunga melenggok dan patah rantingnya
Tak ada derik dan angin mati
seketika

Masadepan kayu-kayu hutan berbunga
Burung2 menyanyi. Matahari terbangun
pagi hari. Sipongang berkejaran sepanjang
lembah

Puteri Terakhir sedang berpacu dengan kabut
di luas laut. Menuju Pagai
Menuju sang kekasih

Bagai harimau laut mengaum
Angin berpusar sepanjang malam dan siang
Pagai jauh kekasih jauh

17
Kutolak badai menggila tapi sia-sia
Lancangku kandas, air laut berputar-putar
dibawahnya. Wajah Nahkoda Muda
Sekali-sekali datang. amboi, gagahnya!

Tidak. Tidak, aku ingin berkubur di sini!
Di perut laut mengeram, Pagai terlihat
Jauh sekali. Ibu Alam yang pemarah
Aku ingin mencium kakimu

Tidak. Tidak, aku ingin sampai padanya
Tanah tepi di mana Nahkoda Muda
membuang sauh. Dan kapal-kapal tertambat

Tidak. Tidak, Puteri nan Bungsu
Laut tak bisa kau suruh diam
Sebentar lagi matahari akan tenggelam

18
Senja pekat bagai pukat hitam
Gerimis rait, petir bersabung ke malam
Gelombang tak tertahan oleh empu jari
Lancang Puteri nan Bungsu itu pecah!

Nasib. Retak tangan dan Ibu Alam yang marah
Badai menghempas. Gelombang membelah
Kusandang nasib hitamku sebelum menjelang
Pagai. Laut berderai, amboi!

Aku ingin berumah di sini. Rumah kaca
di mana aku bisa ngintip mambang
dan peri. Atau wajah Nahkoda Muda

Aku ingin berumah di sini. Di mana laut
bernyanyi malam hari. Memanggil-manggil
kekasih nun jauh sekali.

19
Jangan lagi kau kejar, petir malam hari
Lancangku pecah. Dan aku di sini saja di tengah
gerimis. Pendayung patah tiga
Dan urat2ku mulai kaku

Jangan lagi aku kau kejar, petir malam hari
Nanti aku jadi batuhitam, digerayangi
lumut-lumut plankton. Di mana gelombang
pecah di pangkuanku

Aku sekarang gadis remaja yang sedang
bercinta. Bernyanyi malam hari kupetik
kecapi. Dawai2nya, ah dawai2nya!

Aku sekarang gadis remaja yang sedang
mimpi. Berumah di tengah samudera
Mengintip dalam rumah kaca : di mana engkau kekasihku

20
Ibu Alam yang pemarah - langit jadi
hitam. Jerat telah memangsaku untuk
berumah di sini, dalam palung laut ini
Dan kuminta hanya badai serta laut gemuruh

Ibu Alam yang pemarah - aku anakmu,
Puteri Bunga Melur - Puteri nan Bungsu
Puteri Terakhir
yang kau lahirkan

Akulah puterimu yang bercinta! Memendam
Rindu dan kasihsayang. Lari dari rumah
dengan lancang. Ketika pertunanganku
dengan anak raja Bugis itu berlangsung

Kuminta badai, angin, gelombang
memecah ke dadaku
Di tengah samudera antara Pagai-Padang
- Akulah Puteri Bunga Karang!

Ulakkarang,
Padang 1977/1978